Rabu, 11 Jun 2014

Perjalanan mengenal diri - Pt 1

Wajah tua itu tak lekang dengan senyuman. Ikhlas..terpancar di wajahnya yang polos dan naif. Aku tertanya apalah perasaan dia di dalam. Namuh bagaikan apa yang terpancar di wajah itulah jua di dalam. Jelas kelihatan di wajah tua nya keletihan yang amat sangat. Aku mengira masa... Dari jam 2,00 pagi dia pergi. Sekarang sudah jam 9.00. Tak mampu membayangkan keadaan dia yang sesat di dalam Masjidil Haram mencari-cari jalan ke hotel penginapan kami.

Masih tersenyum... Maha Suci Tuhan. Kami semua bersyukur melihat wajah tuanya muncul pagi itu. Dari jam 2 dia pergi bertawaf sunat dengan suaminya. Dan mereka terpisah seusai tawaf. Dia berjalan menelusuri masjid hingga ke pintu yang dia sendiri tak kenal. Entah pintu mana. Sedangkan selalunya aku atau jemaah lain yang membawanya setiap kali ke masjid. Aku sangat tahu dia tidak mengenali jalan ke hotel. Syukur Allah menunjukkan jalan pulang. Rahmat Allah....

Pelajaran buat aku... Redha nya wanita tua itu. Dia tidak menyalahkan sesiapa. Masih senyum walau dalam musibah. Ya Allah besar pelajaranMu pagi ini di bumi suciMu. RahmatMu  luas... dan tidakkan ku berputus asa dr rahmatMu. Semoga aku dapat menjaga ibuku sebaiknya dan janganlah mak merasai pengalaman seperti itu..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan