Ahad, 15 Jun 2014

Mati - Pt 1

"Ya Allah matikan daku dalam keadaan penghujung penuh kebaikan dan janganlah matikan kamai dengan keadaan penghujung yang buruk"

Menusuk maksud doa yang dibaca Al-Fadhil Ustaz Dato' abu Hassan Din Al-Hafiz di tengah hening malam pada ceramah umum yang aku hadiri. Menurut Al-Fadhil Ustaz, cara kematian kita adalah berdasarkan cara kehidupan kita. Jika hidup dipenuhi perkara baik dan mengejar redha Allah, maka baik jugalah kematian kita (InsyaAllah). Jika cara kematian baik, maka begitu jugalah kehidupan kita selepas mati nanti. Bayangkan jika kematian cara buruk yang kita dapat, kerana kehidupan yang bergelumang dosa, maka hidup selepas mati kita akan berterusan buruk hingga ke akhirnya. MasyaAllah. Tidak dapat membayangkan hidup abadi nanti dipenuhi dengan keiksaan selama-lamanya...

Daripada Tsauban r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang kelaparan mengerumuni bekas hidangan mereka” Maka salah seorang sahabat bertanya “Apakah kerana kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab “Bahkan kamu pada hari itu terlalu ramai, tetapi kamu umpama buih pada masa banjir, dan Allah akan mencabut rasa gentar terhadap kamu daripada hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’. Seorang sahabat bertanya “Apakah ‘wahan’ itu, wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab “Cinta dunia dan takut mati” (HR Abu Daud)

Apakah kematian yang baik itu (husnul khatimah)
1. Mati semasa melakukan perkara yang baik
2. Mati dalam keadaan sejahtera fizikal (sempurna tubuh badan)
3.  Mati di tempat yang baik
4.  Mati pada waktu dan hari yang baik
5.  Mati dengan kalimah Laihaillah (kalimah terakhir)


Tiada ulasan:

Catat Ulasan