Isnin, 14 November 2011

Hijrah : Fizikal dan minda

Alhamdulilllah, kerana diberi kesempatan untuk menulis lagi.. (akhirnya mampu menepis semua alasan yang seringkali melingkari hidup saya, Yes!) Kalau mereka yang pernah berkunjung di sini tentu perasan blog ni dah bertukar...mood baru. Sebab memang sesuai lah dengan status saya yang dalam mode HIJRAH : tempat baru, pemikiran baru, rutin baru dan tahun baru yang bakal menjengah tak sampai 2 minggu lagi. Besar harapan saya agar mampu terus menghidupkan blog ini (walaupun tak ramai pembaca) :)

Cerita pasal tempat baru, kadang-kadang seronok juga memandangkan saya berhijrah ke negeri yang sinonim dengan pantai peranginan yang cantik dan Festival Monsoonnya. Cuma tetap adakalanya rasa asing. Terutamanya dengan loghat dan budaya.Tapi orang sini memang sangat ramah dan mesra!
sepetang di Pantai Teluk Ketapang
Tapi dalam banyak-banyak bentuk penghijrahan dalam hidup saya recently, inilah yang paling mencabar:

jalan masuk ke rumah

mencabar wo! habis berbedak lumpur Kembara saya
Almaklumlah, musim pun dah masuk musim monsun. Yang tambah mendebarkan hati, waktu masuk musim hujan hari tu, saya boleh dengar bunyi deburan ombak yang kuat dari rumah (pantai dalam 1km dari rumah). Tak lena tidur dibuatnya. 

Apa-apa pun, saya terima perubahan ini dengan hati terluka terbuka. Dengan harapan tulus ikhlas agar ada rezeki untuk saya di tempat baru. Mudah-mudahan!







Tiada ulasan:

Catat Ulasan