Sabtu, 4 Februari 2012

Apalah nasib mereka nanti



Sudahlah susah dan ada yang anak yatim, ada pula manusia berhati binatang sanggup mengambil kesempatan meng'kaya'kan diri sendiri menggunakan anak-anak ini. Saya amat sedih dan prihatin terhadap nasib anak-anak ini kerana mereka adalah anak Malaysia, namun dinafikan hak untuk menerima pendidikan seperti anak-anak lain. Berita yang keluar di akhbar mengenai sebuah pusat tahfiz menggunakan pelajarnya sebagai tenaga kerja di ladang sawit dan meminta derma di luar bukanlah isu baru dan mengejutkan saya.

Tahun lalu sewaktu masih menetap di Bentong, saya sering terserempak dengan anak-anak ini menjual buku, CD dan kismis di sekitar bandar bentong. Setiap kali berjumpa, saya sering bertanya mereka; dari mana, tak sekolah ke, sapa yang bawak ke sini. Ada antara mereka enggan menjawab. Namun ada seorang kanak-kanak dalam lingkungan 10 tahun menjawab mereka memang tidak sekolah, dan 'ustaz' yang membawa mereka ke sini. Saya minta dia tunjukkan siapa orangnya. Saya perhatikan dalam beberapa minggu dan mendapati memang ada seorang lelaki yang membawa mereka (tak nampak cam ustaz pun) dan sering memerhatikan mereka dari jauh. Saya sedih melihat mereka, sepatutnya pada usia ini mereka seronok di sekolah belajar bersama teman-teman sebaya. Apa akan terjadi pada masa depan mereka nanti? Bagaimana mereka nak ubah nasib keluarga dan diri sendiri jika mereka tiada pendidikan? Masya Allah. Dan bagaimana jika ini terjadi kepada anak-anak saya, anak saudara, adik atau jiran tetangga saya? 

Lalu saya cuba membuat laporan di Jabatan Kebajikan Masyarakat Bentong. Tapi apa yang amat mengesalkan, mereka seolah-olah mengambil mudah laporan saya. Pegawai takdelah. Tak tau akta apa. Tak tau nak buat macam mane. 'Laporan' saya di tulis di atas kertas recycle sahaja yang dah tinggal separuh. Tiada borang untuk mengisi maklumat saya. Malah yang paling memeranjatkan mereka juga telah sedia maklum tentang isu itu. Jadi saya hanya terdiam seketika sebelum berkata " Kalau ini jadi kat anak-anak awak ,apa perasaan awak?" mereka hanya diam. Sampai ke hari ini janji mereka untuk menghubungi saya semula tidak pernah di tepati. Lalu saya menghantar emel ke Kementerian Pembangunan Wanita dan Keluarga (kepada seorang teman yang baru saya kenal). Namun saya sendiri tidak pasti apa jenis tindakan yang telah diambil (atau mungkin buat tak tahu?)

Kesal sekali... Saya amat-amat berharap, isu ini dikaji semula dan akta yang berkaitan digubal untuk membolehkan tindakan undang-undang di ambil kepada pencabul hak asasi kanak-kanak ini. Buatlah sesuatu agar nasib anak-anak ini terbela. Mereka anak Malaysia, bukannya warga pendatang atau pelarian....

Ps: maaf, entry agak beremosi..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan