Jumaat, 2 Mei 2014

Emosi

Saya beremosi. Disebalik kentalnya saya di mata orang..saya sebenarnya lemah. Saya manusia biasa yang ada emosi. Saya adakalanya penat berlagak kuat. Namun saya perlu kelihatan kuat mengharungi semua ujianNya.

Saya tidak punya ramai sahabat. Kebelakangan ini, ada insan -insan yang saya anggap sahabat mengkhianati saya. Perlukah saya masih tenang menghadapi pengkhianatan dan fitnah dari sahabat sendiri. Sesungguhnya saya hanya manusia. Saya sambut juga ujian ini dengan air mata. Saya kalah juga dengan emosi .Adakala orang yang tersayang terlalai mengingati kita kerana tanggungjawabnya diwaktu saya perlukan dia.. juga saya kalah dengan emosi.. Rapuhnya saya.

Saya hanya mampu berdoa agar Allah melembutkan hati saya untuk memaafkan seikhlasnya dan melapangkan jiwa saya. Tapi hari ini saya ingin meladeni emosi saya sebagai seorang wanita. Untuk hari ini...

8 ulasan:

  1. sabarlah....insyaAllah sedikit lagi semuanya akan berakhir. moga tabah memberi kemaafan kepada mereka yang menyakiti. awk telah cukup kuat mengharungi sejauh ini.

    BalasPadam
  2. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  3. Tanpa emosi, tiada warna dalam hidup manusia...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Betul..sesekali perlu melayan emosi

      Padam
  4. Setiap manusia ader hak utk beremosi...ilmu dan amal mengawal manusia utk terus leka melayani emosi...kerana jgn lupa dlm kita melayani emosi kita, ade pihak yg suka berbisik kpd alpa t/jwb dan tugas kita sbg hambaNya...lantaran kita manusia lemah ini, kita mudah tertpu dgn bisikn dn tipu daya pihak itu....

    BalasPadam
  5. Setiap manusia ader hak utk beremosi...ilmu dan amal mengawal manusia utk terus leka melayani emosi...kerana jgn lupa dlm kita melayani emosi kita, ade pihak yg suka berbisik kpd alpa t/jwb dan tugas kita sbg hambaNya...lantaran kita manusia lemah ini, kita mudah tertpu dgn bisikn dn tipu daya pihak itu....

    BalasPadam