Ahad, 17 Julai 2011

Hellen Keller : Menerima dan menggapai cita

Dapat tak anda bayangkan anda berada dalam bilik yang sangat gelap, kedap bunyi; nothing you can see and nothing you can hear?  And nobody hear you too. Agaknya berapa lama boleh tahan ye? I can't, coz saya takut gelap dan klaustrofobik.

Tak terbayang kan kalau ada orang yang dilahirkan pekak, bisu dan buta boleh menjadi antara orang yang melakar sejarahnya tersendiri. Setelah lebih seabad dunia masih menyebut namanya dan menghargai sumbangannya.Dialah Hellen Keller,  aktivis politik, penulis dn pensyarah kelahiran Amerika Syarikat.

Saya tidak mahu mengulas panjang tentang perjalanan dan sejarah hidupnya.  Apa yang ingin saya terjemahkan adalah semangat dan keberaniannya meneruskan hidupnya. Bukan hanya hidup, tetapi hidup dengan luar biasa, Mampu menerima keadaan dirinya dengan terbuka, dan memanipulasi kekurangannya menjadi senjata. Tak semua orang mampu MENERIMA kelemahan dan kekurangan diri. Apatah lagi untuk menggunakannya sebagai kekuatan. 




Adakalanya bila kita memaksa diri kita untuk menerima, kita bakal kalah juga dengan perasaan terpaksa itu. Kita akan memendam di dalam ruang hati, hanya menanti masa untuk diluahkan.Apabila terluah maka timbullah persengketaan. Andainya melibatkan hubungan dengan orang disekeliling, maka akan wujudlah persengkataan yang boleh mencalar hubungan. Jika hanya di dalam diri, akan berlegarlah perbalahan dalam diri. Saya juga begitu. Saya sering menganggap saya boleh menerima sesuatu perkara, namun hakikatnya mungkin tidak sepenuhnya (sebenarnya tidak jujur dengan diri sendiri). Bila sampai ketikanya, baru tersedar ada unsur ketidakjujuran itu.

Namun andainya kita lebih terbuka menerima segalanya seadanya, walau tidak sempurna, maka segalanya pasti jadi mudah. Percayalah,saat itu pasti kita sedar bahawa potensi kita melangkaui apa yang kita fikir. Itu yang saya lihat pada Hellen. Apabila beliau mula menerima keadaan dirinya, tiada yang mustahil lagi. Fikir-fikirlah. Kerana saya juga sedang memberitahu hati kecil agar lebih terbuka. Agar lebih menerima. Supaya saya boleh pergi lebih jauh. Itu yang saya cita-citakan!



Tiada ulasan:

Catat Ulasan