Ahad, 30 Ogos 2015

Marah

Assalamualaikum
Lama tidak menjengah. Bukan lupa. Bukan tidak ingat. Namun keterbatasan waktu. Walaupun rindu sangat.

Tadi, membelek FB, terlihat satu video amuk seorang wanita ketika barang jualan dan gerainya dirampas pihak penguatkuasa. Ya, komentar ada yang pro ada yang kontra. Ada yang simpati, tidak kurang mengeji.

Sungguh, saya faham perasaan wanita itu. Saya pernah merasai marah yang tidak dikawal. Menjerit-jerit bagai hilang akal. Ketika waras begini ada sesal yang bukan sedikit, juga malu teramat. Namun waktu tidak mungkin diputar kembali. Dan bukan juga sia-sia setiap kejadian itu kan? Allah mendidik dan menegur dengan banyak cara. Malah apa yg kita belajar dari setiap kekhilafan itulah sebenar-benar Rahmat dari Nya.

Hidup ini umpama kelas yang kita hadiri. Sentiasa belajar. Dan proses itu bukan mudah. Belajar itu juga ada tujuan yang hendak kita capai. Bagi kita yang menjadi pelajar itu wajar sentiasa sedar tentang tujuan tersebut. Dalam ujian, pasti ada masa kita gagal. Belajar lah dari setiap kegagalan dan dugaan.

Tuhan.. Saya manusia khilaf, seorang pendosa. Terlalu banyak dosa. Pernah melalui beberapa kegagalan besar. Pernah juga hampir berputus harap. Entah berapa kali jatuh dan bangun. Dan Dia masih menyambung nafas saya, hanya untuk menyedarkan saya apa tujuan hidup di dunia ini. Juga menyedarkan saya bahawa RahmatNya teramat luas. Jangan putus asa...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan