Jumaat, 24 April 2015

Insan biasa

Disebalik rasa ingin sempurna, terlalu banyak kekurangan dan kekangan yang saya tempuhi. Mengejar kesempurnaan yang hakiki, namun rupanya saya khilaf jua.

Khilaf kerana hampir mengambil mudah tentang hablum minannas. Allah.. Banyak hati yang saya sakiti. Banyak amanah hampir tidak tertunai. Tidak terkira dosa dan khilaf itu saban hari. Namun tidak jua tercapai dengan kudrat yang ada untuk selesaikan yang tertangguh waktu ini.

Saya memohon Tuhan beri saya waktu dan jalan untuk sempurnakan semua ini. Semoga saya masih mampu menanggung kesakitan yang mencengkam tanpa suara keluhan di bibir. Agar saya dapat tunaikan segalanya sebelum dijemput ke sana. Aminn..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan